Scroll untuk baca artikel
Iklan MMI
Iklan MMI
Pendidikan

Neoeksotisisme Berhasil Diangkat dalam Antologi Seni Budaya DK Jatim

122
×

Neoeksotisisme Berhasil Diangkat dalam Antologi Seni Budaya DK Jatim

Sebarkan artikel ini

Dewan Kesenian Jawa Timur kembali menerbitkan buku

Dalam rangka memenuhi tanggung jawab tersebut pada tahun 2021 ini Dewan Kesenian Jawa Timur (DKJT) menerbitkan Buku Antologi Seni Budaya DK-Jatim; “Estetika, Makna dan Media”.

Perwakilan Presidium Dewan Kesenian Jawa Timur (DKJT) Eko Suwargono menyampaian latar belakang diterbitkannya buku ini dalam keterangannya pada Kamis (23/12) di Kantor Dewan Kesenain Jawa Timur.

“Buku sederhana yang diterbitkan Dewan Kesenian Jawa Timur ini sengaja diberi tajuk Estetika, Makna, dan Media karena subtansi dari buku ini berbicara tentang tiga hal tersebut. tentu saja tidak secara eksplisit namun mengajak pembaca untuk dapat menangkap pesan subtantif dan esensial dari beberapa tulisan kritis yang disuguhkan” kata Eko Suwargono

“Bangunan karya seni sebagai pengejawantahan filosofi nilai dan keindahan akan melibatkan media untuk kebutuhan berekspresi dan apresiasi agar dapat terus berdaya, berkembang secara adaptif dan kontekstual berbasis ilmu pengetahuan dan teknologi” lanjutnya.

“Selain itu kualitas resepsi dan kreatifitas sang seniman yang terpantul dalam karyanya penting untuk dikaji secara komprehensif. Hasilnya dapat digunakan sebagai refrensi pengembangan karya lebih lanjut,” tambahnya.

Antologi ini berisi kritik dari tiga penulis dari latar belakang yang berbeda, dan tentunya punya wawasan yang luas dan kedalaman berpikir terhadap bidang yang digelutinya.

Wakil Sekretaris Bidang Program Nasar Albatati menyampaikan, “Buku Antologi Seni dan Budaya ini merupakan tulisan kritik dari tiga penulis yang memang punya wawasan yang luas terkait seni dan budaya. tiga penulis ini memberikan dimensi berbeda pada fenomena budaya  yang dituliskannya” kata Nasar

“Pertama, Ikhwan Setiawan yang dalam tulisannya melakukan kritik terhadap neo-eksostisisme yang dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Banyuwangi dalam mengakomodasi dan mentransformasi kesenian sebagai salah satu penopang utama industri pariwisata” lanjutnya.

Selanjutnya, Mashuri berusaha menelusuri posisi budaya dalam prosa dan mengulik strategi para pengarang dalam prosa karangannya. Dalam tulisannya Mashuri menjelaskan penelusuran yang dilakukan mulai dari beberapa pengarang dunia, terlebih kawasan Anglo-Saxon, dan pengarang dunia, dan secara khusus Jawa Timur.

“Saya ingin menjelaskan bahwa seni rupa hari ini berbeda dengan Seni Rupa di masa-masa yang lalu dimana saat ini kedatangan platform digital memperkaya pandangan tentang seni rupa itu sendiri terutama soal media dan teknis yang di masa sebelumnya teknis dan medium ini sudah dianggap selesai,” pungkasnya.

Ikwan Setiawan yang juga penulis dari buku ini memberikan pandangan ketika menulis buku ini “Dalam tulisan saya di buku ini saya ingin memperluas pembahasan terkait neo-eksotisisme sebagai formula yang digunakan oleh Pemerintah Kabupaten Banyuwangi dalam mengkomodifikasi dan mentransformasi kesenian etnis di Banyuwangi sebagai salah satu penopang utama industri pariwisata” kata Ikwan yang juga Dosen Sastra Inggris di Universitas Jember ini.

“Secara spesifik dalam tulisan ini saya ingin mendiskusikan lebih detil lagi konsep-konsep yang ditawarkan oleh pemerintah kabupaten Banyuwangi terkait pemberdayaan kesenian lokal yang disesuaikan dengan trend industri, pariwisata di level global; dinamika dan permasalahan yang muncul dalam pemberdayaan kesenian etnis dengan menggunakan konsep/formula neo-eksotisisme; dan, kuatnya kepentingan industri pariwisata bernuansa neoliberal,” ungkap laki-laki yang mengambil Magisternya, Prodi Kajian Budaya dan Media, di UGM. *ayn

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *