Scroll untuk baca artikel
Iklan MMI
Iklan MMI
Berita Terbaru

Bersama BI Jatim Wali Kota Eri Bahas Strategi Kendalikan Inflasi

403
×

Bersama BI Jatim Wali Kota Eri Bahas Strategi Kendalikan Inflasi

Sebarkan artikel ini

Merah Putih I SURABAYA- Saat menggelar pertemuan dengan Direktur Eksekutif – Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Jawa Timur, Budi Hanoto, Wali Kota Eri Cahyadi menjelaskan, ada beberapa hal pembahasan yang dijadikan bahan diskusi bersama.

Diantaranya, bagaimana meningkatkan pertumbuhan ekonomi agar tidak terjadi inflasi harga pangan di Kota Surabaya.

Ia mengaku dengan ToA (Token of Appreciation) ini, pihaknya berharap dapat memberikan dampak positif bagi pertumbuhan ekonomi dan dapat berputar dengan baik di Kota Surabaya.

“Jadi seperti Tunjungan Romansa, dimana saat itu disupport oleh BI Jatim untuk menggerakkan UMKM agar perekonomian terus bergerak. Insyaallah ke depan akan ada program lagi yang dijalankan bersama BI,” kata Wali Kota Eri Cahyadi di ruang kerjanya, Jumat (2/9/2022).

Sementara itu, Direktur Eksekutif Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Jawa Timur, Budi Hanoto mengungkapkan, ke depanya bersama Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya akan berkolaborasi untuk mengantisipasi terjadinya inflasi harga pangan.

Oleh karena itu, nantinya akan membentuk Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) untuk segera menentukan langkah – langkahnya antisipasinya.

“Nanti dibentuk TPID bersama BI dan pemkot, terutama untuk menangani inflasi harga – harga pangan, kita petakan lagi, kita teliti lagi mana kira – kira yang membutuhkan intervensi,” ujar Budi.

Di sela – sela diskusi, Budi sempat memberikan uang pecahan baru emisi tahun 2022 kepada Wali Kota Eri Cahyadi, uang kertas tersebut disusun rapi, mulai pecahan Rp 1000 hingga Rp 100 ribu lengkap dengan sampulnya.

Budi menjelaskan, ToA itu diberikan kepada Wali Kota Eri atas mandat Gubernur BI, agar diberikan secara langsung kepada kepala daerah di masing – masing wilayah, di Jawa Timur.

“Kebetulan saya diberi kesempatan langsung untuk memberikan ToA ini kepada Pak Wali (Eri Cahyadi). Uang kertas kali ini desainnya baru, lebih mudah dikenali oleh tunanetra dan uang baru ini tidak mudah dipalsukan,” tutur Budi. (ton)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *