Scroll untuk baca artikel
Iklan MMI
Iklan MMI
Berita Terbaru

35 Pejabat Pemkot Surabaya Dirotasi

499
×

35 Pejabat Pemkot Surabaya Dirotasi

Sebarkan artikel ini
sebanyak 35 pejabat pemkot dirotasi dan dilantik oleh Wali Kota Eri Cahyadi di Lobi Lantai 2 Balai Kota Surabaya, Selasa (7/2). rotasi pejabat yang dilakukan di lingkungan Pemkot Surabaya ini merupakan sistem merit I MMP I dok Humas.
sebanyak 35 pejabat pemkot dirotasi dan dilantik oleh Wali Kota Eri Cahyadi di Lobi Lantai 2 Balai Kota Surabaya, Selasa (7/2). rotasi pejabat yang dilakukan di lingkungan Pemkot Surabaya ini merupakan sistem merit I MMP I dok Humas.

mediamerahputih.id I SURABAYA- Wali Kota Eri Cahyadi melakukan perputaran jabatan atau rotasi kepada pejabat pimpinan tinggi pratama, administrator, dan pengawas di lingkungan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya. Karenanya, sebanyak 35 pejabat pemkot dirotasi dan dilantik oleh Wali Kota Eri Cahyadi di Lobi Lantai 2 Balai Kota Surabaya, Selasa (7/2/2023).

Usai pelantikan tersebut, Wali Kota Eri Cahyadi mengatakan, rotasi pejabat yang dilakukan di lingkungan Pemkot Surabaya merupakan hal biasa. Apalagi, pemerintah telah menerapkan Sistem Merit, yakni kebijakan dan manajemen Aparatur Sipil Negara (ASN) yang berdasarkan kualifikasi, kompetensi, kinerja, yang diberlakukan secara adil dan wajar dengan tanpa diskriminasi.

“Didalam Sistem Merit itu terdapat penilaian dari masyarakat. Maka masyarakat bisa memberikan nilai kepuasan, sehingga nilai itulah yang masuk kedalam Sistem Merit,” ungkap Eri.

Wali Kota beralasan ini terkait capaian output dan serapan anggaran. Ia menjelaskan bahwa disitulah akan terlihat kinerja pemimpin beserta tim (teamwork) untuk mencapai output yang telah direncanakan.

“Dan bisa melakukan capaian anggaran yang tinggi sesuai dengan perencanaan. Itu salah satu penilaian,” terangnya.

Sebab, menurutnya, meskipun Kepala PD bertahan selama tiga tahun masa jabatan, maka pada tahun berikutnya mereka harus siap untuk berputar. Dengan demikian, ia berharap, para ASN tidak berada dalam satu jabatan dalam waktu yang lama.

“Karena saya pun pernah menjadi birokrasi dan merasakan jabatan selama lima tahun. Disitu saya minta mengundurkan diri dari jabatan itu karena ada titik jenuh. Ada rasa kesombongan karena biasanya begini, ada rasa kehilangan kehati-hatian,” tandasnya.

Namun, apabila pejabat tersebut dirotasi pada berbagai bidang dan jabatan, maka diharapkan bisa mengetahui letak kesulitan sebuah sistem untuk terus melakukan berbagai inovasi.

“Tapi kalau dia sudah biasa diputar terus, di titik ini dia sebagai anggaran, di titik ini dia sebagai pengambil keputusan di bidang UMKM kerakyatan, di titik ini dia dibidang fisik seperti Pekerjaan Umum (PU). Maka dia akan menjadi sempurna, dia akan mengetahui dimana kesulitan sistem ini,” terangnya.

“Yang bisa melakukan capaian anggaran yang tinggi sesuai dengan perencanaan. Itu salah satu penilaian,”

Lebih lanjut, mengenai tugas perdana usai pelantikan, para pejabat diminta untuk mencapai output yang sudah ditentukan. Rencananya, pada Jumat (10/2/2023) atau paling lambat Senin (13/2/2023), Wali Kota Eri Cahyadi bersama para pejabat yang dilakukan rotasi akan melakukan penandatanganan kontrak kinerja, sebagai bagian dari penilaian capain output dan outcome.

“Rotasi bukan berarti dia turun loh ya, ketika kita lakukan seleksi ternyata saat tes, oh dia tidak pas di ruang itu dan dia pasnya disini, ketika diberikan kesempatan lagi masih tetap tidak bisa, yo baru (rotasi),” terangnya.

Hanya saja, jika output dan outcome yang ditentukan tidak tercapai, maka tidak menutup kemungkinan Wali Kota Eri Cahyadi akan melakukan rotasi kembali.

“Karena nanti sama untuk mengisi lurah yang pensiun akan saya lakukan pelantikan, meskipun satu orang akan tetap saya lakukan pelantikan. Karena jangan sampai ada yang kosong,” pungkasnya.

Sebagai diketahui, berikut nama pejabat pimpinan tinggi pratama yang dilakukan rotasi, diantaranya R. Rachmad Basari kini menjabat sebagai Inspektur, Ira Tursilowati menjabat sebagai Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia.

Kemudian, Hidayat Syah menjabat sebagai Kepala Badan Pendapatan Daerah, Tomi Ardiyanto menjabat sebagai Staf Ahli Walikota Bidang Pembangunan, Ekonomi, dan Keuangan, serta Fauzie Mustaqiem Yos menjabat sebagai Staf Ahli Walikota Bidang Kemasyarakatan dan Sumber Daya Manusia.(kur)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *