Jakarta International Stadium (JIS)

Polemik Stadion JIS Perlu Duduk Bersama PSSI dan PT Jakpro Samakan Persepsi!


Jakarta International Stadion (JIS) I ist

Merah Putih I Jakarta- Keputusan PSSI yang tak jadi menggunakan Stadion Jakarta International Stadium (JIS) untuk gelaran FIFA Matchday  karena tak memenuhi syarat menuai polemik.

Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda meminta pengurus PSSI dan pengelola Jakarta International Stadion (JIS), PT JakPro untuk duduk bersama membahas soal polemik standar FIFA daripada hanya berdebat di ruang publik. Sebab, perdebatan tersebut dinilai tidak produktif dan tidak menghasilkan jalan keluar solusinya.

"Ini masalah sederhana, duduk bersama PSSI menyampaikan parameter dan apa standar yang dipakai oleh PSSI dan ketika standar itu dianggap objektif kan bisa diterima semua pihak termasuk publik pecinta bola," terang Huda dalam keterangan pers yang diterima Selasa (20/9/2022).

Menurutnya, PSSI memang memiliki otoritas menentukan stadion mana yang akan dipakai pada pertandingan internasional. Ia menilai JIS juga mempunyai ekspektasi agar stadion itu digunakan untuk pertandingan yang masuk dalam agenda federasi sepakbola dunia atau FIFA.

"Jangan hanya penggiringan opini publik, di medsos, di ruang publik. Satu sisi JIS punya ekspektasi untuk dipakai dan sifatnya acuan, yang sama karena sifatnya acuan PSSI merasa tidak harus memilih JIS dan seterusnya. Tidak ada salahnya kalau duduk bersama lalu apa kira-kira menyampaikan keputusan opsi-opsi standar yang digunakan," ucap politisi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu.

Huda mengatakan, penentuan standar FIFA adalah masalah teknis. Dia berhadap parameter yang digunakan PSSI itu didiskusikan dengan JakPro sehingga ditemukan jalan tengah.

Adapun terkait penilaian seperti parameter dan ukurannya seperti mengapa PSSI memilih di Pakansari kemudian di Bandung, menurutnya tidak ada masalah jika PSSI duduk bersama termasuk dengan pihak JIS yang menyampaikan secara objektif.

"Karena itu perdebatan menyangkut soal JIS yang sudah memenuhi standar FIFA, kemudian dianulir oleh PSSI dan seterusnya itu levelnya memang jadi teknis dan kenapa memilih Pakansari atau Gelora Bandung Lautan Api itu sama-sama kan kalau mau mengklaim itu standar FIFA, ya itu standar FIFA. Artinya ini hanya soal pilihan subjektif dari PSSI," terang legislator daerah pemilihan (dapil) Jawa Barat VII itu.

Sebelumnya, Ketua umum PSSI Mochamad Iriawan sempat menyatakan pembatalan JIS tersebut karena alasan biaya dan animo suporter.

"Pertama berkaitan dengan biaya," ujar Iriawan, merujuk biaya sewa yang mahal, dalam rapat kerja di DPR RI (1/9/2022). Dan yang kedua Irawan menganggap animo supporter yang menjadi pertimbangan pihaknya.

Terlebih  PSSI membatalkan rencana menggelar laga Timnas Indonesia di JIS. Sedianya Garuda akan menjamu Curacao di sana pada 27 September. PSSI menyebut kalau JIS banyak kekurangan di berbagai titik. Mulai dari akses masuk stadion, safety and security, minim area parkir, hingga sulitnya mengakses lokasi dengan transportasi umum.

Padahal, JIS telah menggelar turnamen internasional yang mengundang tim junior Barcelona dan Atletico Madrid pada April lalu. Selain itu, JIS juga berpengalaman menggelar laga dengan penonton berjubel saat Persija Jakarta menjamu Chonburi pada Juli. (hal/sf)